Home » coretan » Nenek Penjual Tikar

Nenek Penjual Tikar

Belum sampai 1 menit saya duduk di dalam angkot, masuklah seorang Nenek ke dalam angkot tersebut dan langsung mengomentari seorang Nenek lain yang kebetulan berjalan menuju pasar.

“Itu orang udah dibilangin capek kalo jalan ke pasar, tetep aja maunya jalan kaki. Kalo Nenek mah udah gak kuat lagi. Udah capek…!!!” 

Saya hanya bisa tersenyum tanpa bisa berkata-kata. Dan sepertinya Nenek tersebut ingin terus mengobrol. Selain Pak Supir, hanya kami berdua yang berada di dalam angkot tersebut.

“Turun dimana, Neng?” 

“Lenteng Atas…”

“Sama, Nenek juga turun di Lenteng Atas. Mo naek kereta ke Bojong.” 

“Nenek mau pergi ke Bojong? Ke tempat siapa, Nek?”

Pertanyaan bodoh meluncur begitu saja dari mulut saya. 

“Rumah Nenek mah emang di Bojong. Nenek abis dari Kalibata, abis nganter tiker. Ada yang pesen tiker di sana. Nenek mah apa aja dikerjain, yang penting jadi duit.”

“Ooo… Kalibata Srengseng Sawah Nek?” 

“Iyak. Dulu mah Nenek emang tinggal di sana. Tapi trus pindah ke Bojong. Beli tanah di Bojong serebu semeter.”

Angkot berhenti di Pasar Lenteng Agung, dua orang Ibu yang salah satunya menggandeng seorang anak masuk ke dalam angkot tersebut. Sang Nenek memperhatikan 3 buah ember besar yang dibawa oleh salah seorang Ibu tersebut dan menanyakan harga ember tersebut. Entah mengapa salah seorang Ibu tersebut mengeluh lelah dan merasa sudah tua. Langsung saja Si Nenek berkomentar. 

“Yang udah tua mah Nenek. Anak udah 12, yang idup ampe gede ada 8. Dulu mah mana ngarti KB. Mo berangkat nyari Puskesmas di Pasar Minggu eh malah nyasar. Itu juga udah ngelahirin 7 kali. Kata Emak Nenek dulu mah udah biarin aja, ntar kalo udah 12 juga berenti. Eh bener, udah ngelahirin 12 udah deh kagak ngelahirin lagi.

“Itu anak Nenek meninggalnya gara-gara apa Nek?” 

Salah seorang Ibu menimpali.

“Biasa kalo orang jaman dulu. Meninggal gara-gara kebanyakan anak gak keurus…!!” 

Seorang Kakek, masuk ke dalam angkot itu. Pembicaraan terhenti sebentar dan Si Nenek melanjutkan ceritanya lagi.

“Sekarang mah Alhamdulillah. Semua anak Nenek udah pada kawin, udah pada punya rumah biarpun cuma sepetak-sepetak tapi yang penting udah pada punya rumah. Jaman dulu rumah Nenek juga rombeng…!! Kagak ada rumah tembok semua kayak sekarang. Bontotnya Nenek udah punya anak 2 tuh.” 

Rupanya Sang Kakek tidak tahan untuk tidak angkat bicara.

“Emang udah tugas orang tua untuk ngebesarin anak sampe anak nikah. Kalo anak-anak udah pada nikah, udah pada mandiri berarti udah selese tugas orang tua.” 

Pembicaraan seru di dalam angkot tersebut sepertinya tidak berlangsung lama karena Nenek dan saya harus segera turun dari angkot untuk melanjutkan perjalanan masing-masing.

“Nyebrang gak Neng?” 

“Enggak Nek, saya langsung naek angkot lagi dari sini. Ati-ati ya Nek…”

“Iyak. Neng juga baek-baek di jalan.”  

Dan Nenek pun berlalu menuju stasiun Lenteng Agung.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s